Mual dan Muntah

Mual dan Muntah – Muntah adalah refleks tak terkendali yang mengusir isi lambung melalui mulut. Ini juga disebut “sakit” atau “muntah.” Mual adalah istilah yang menggambarkan perasaan bahwa Anda mungkin muntah, tetapi sebenarnya tidak muntah.

mual.jpg

Baik mual dan muntah adalah gejala yang sangat umum dan dapat disebabkan oleh berbagai faktor. Mereka terjadi pada anak-anak dan orang dewasa, meskipun mereka mungkin paling sering terjadi pada wanita hamil dan orang yang menjalani perawatan kanker.

Apa yang menyebabkan mual dan muntah?

Mual dan muntah dapat terjadi bersamaan atau terpisah. Mereka dapat disebabkan oleh sejumlah kondisi fisik dan psikologis.

Penyebab mual yang paling umum adalah rasa sakit yang hebat – biasanya karena cedera atau sakit – dan trimester pertama kehamilan . Ada juga sejumlah penyebab lain yang relatif umum, termasuk:

  • mabuk
  • stres emosional
  • gangguan pencernaan
  • keracunan makanan
  • virus
  • paparan racun kimia

Jika Anda memiliki batu empedu , Anda juga cenderung merasa mual.

Anda mungkin menemukan bahwa aroma tertentu membawa pada perasaan mual. Ini adalah gejala yang sangat umum selama trimester pertama kehamilan , meskipun itu juga dapat terjadi pada orang yang tidak hamil. Mual yang diinduksi kehamilan biasanya hilang pada trimester kedua atau ketiga.

Muntah pada anak-anak

Penyebab muntah yang paling umum pada anak-anak adalah infeksi virus dan keracunan makanan. Namun, muntah juga bisa disebabkan oleh:

  • penyakit gerakan berat
  • batuk
  • demam tinggi
  • makan berlebih

Pada bayi yang sangat muda, usus yang tersumbat juga dapat menyebabkan muntah terus-menerus. Usus dapat tersumbat oleh penebalan otot abnormal, hernia , batu empedu, atau tumor. Ini tidak umum, tetapi harus diselidiki jika muntah yang tidak jelas terjadi pada bayi.

Muntah pada orang dewasa

Kebanyakan orang dewasa jarang muntah. Ketika itu terjadi, infeksi bakteri atau virus atau jenis keracunan makanan biasanya menyebabkan muntah. Dalam beberapa kasus, muntah juga bisa disebabkan oleh penyakit lain, terutama jika mereka menyebabkan sakit kepala atau demam tinggi .

Kondisi perut kronis

Kronis, atau jangka panjang, kondisi perut sering dapat menyebabkan mual dan muntah. Kondisi ini bisa datang bersamaan dengan gejala lain, seperti diare , konstipasi , dan sakit perut . Kondisi kronis ini termasuk intoleransi makanan, seperti penyakit celiac dan protein susu dan intoleransi laktosa .

Iritable bowel syndrome (IBS) adalah kondisi perut umum yang menyebabkan kembung, mual, muntah, nyeri ulu hati, kelelahan, dan kram. Itu terjadi ketika bagian usus menjadi terlalu aktif. Dokter biasanya mendiagnosis IBS dengan mengidentifikasi gejala dan mengesampingkan kondisi perut dan usus lainnya.

Penyakit Crohn adalah penyakit radang usus yang umumnya menyerang usus, meskipun bisa terjadi di mana saja di saluran pencernaan. Penyakit Crohn adalah kondisi autoimun di mana tubuh menyerang jaringan ususnya sendiri yang sehat, menyebabkan peradangan, mual, muntah, dan nyeri.

Dokter biasanya mendiagnosa penyakit Crohn menggunakan kolonoskopi , prosedur yang menggunakan kamera kecil untuk mengeksplorasi usus besar. Kadang-kadang mereka juga membutuhkan sampel tinja untuk membantu mendiagnosis kondisi tersebut.

Pilihan gaya hidup

Pilihan gaya hidup tertentu dapat meningkatkan kemungkinan Anda mengalami mual dan muntah.

Mengkonsumsi alkohol dalam jumlah besar dapat menyebabkan kerusakan pada lapisan usus. Alkohol juga bisa bereaksi dengan asam lambung. Kedua hal ini akan menyebabkan mual dan muntah. Dalam beberapa kasus, konsumsi alkohol yang berlebihan juga dapat menyebabkan pendarahan di saluran pencernaan.

Gangguan Makan

Gangguan makan adalah ketika seseorang menyesuaikan kebiasaan makan dan perilaku mereka berdasarkan citra tubuh yang tidak sehat. Dapat menyebabkan mual dan muntah.

Bulimia adalah gangguan makan di mana seseorang menginduksi muntah dengan sengaja untuk membersihkan perut dari makanan yang dikonsumsi. Penderita anoreksia mungkin juga merasa mual karena kelaparan dan kelebihan asam lambung.

Kondisi serius

Meskipun jarang, muntah kadang-kadang dapat terjadi sebagai gejala kondisi yang lebih serius, termasuk:

  • meningitis
  • radang usus buntu
  • gegar
  • sebuah tumor otak
  • migrain

Jika Anda terus-menerus muntah, pergilah ke dokter.

Perawatan darurat

Carilah perawatan medis jika Anda mengalami mual atau muntah selama lebih dari seminggu. Sebagian besar kasus muntah www.pakarkista.com hilang dalam 6 hingga 24 jam setelah episode pertama.

Di bawah 6 tahun

Cari perawatan darurat untuk setiap anak di bawah usia 6 tahun yang:

  • memiliki muntah dan diare
  • memiliki muntah proyektil
  • menunjukkan gejala dehidrasi , seperti kulit kusut, iritabilitas, nadi lemah, atau
  • kesadaran berkurang
  • telah muntah selama lebih dari dua atau tiga jam
  • demam di atas 100 ° F (38 ° C)
  • belum kencing lebih dari enam jam

Lebih dari 6 tahun

Cari perawatan darurat untuk anak di atas 6 tahun jika:

  • muntah telah berlangsung lebih dari 24 jam
  • ada gejala dehidrasi
  • anak itu tidak kencing lebih dari enam jam
  • anak tampak bingung atau lesu
  • anak demam lebih tinggi dari 102 ° F (39 ° C)

Orang dewasa

Carilah perawatan medis darurat jika Anda memiliki salah satu dari gejala berikut:

  • sakit kepala parah
  • leher kaku
  • kelesuan
  • kebingungan
  • darah dalam muntahan
  • pulsa cepat
  • bernapas cepat
  • demam lebih dari 102 ° F (39 ° C)
  • penurunan respon
  • sakit perut yang parah atau terus-menerus

Mengobati mual dan muntah

Anda dapat menggunakan sejumlah metode untuk meredakan mual dan muntah, termasuk pengobatan rumah dan obat-obatan.

Perawatan sendiri untuk mual

Untuk mengobati mual di rumah:

  • Hanya mengkonsumsi makanan ringan dan polos, seperti roti dan biskuit.
  • Hindari makanan apa pun yang memiliki rasa kuat, sangat manis, atau berminyak atau digoreng.
  • Minum cairan dingin.
  • Hindari aktivitas apa pun setelah makan.
  • Minum secangkir teh jahe .
  • Perawatan sendiri untuk muntah
  • Makan lebih kecil, lebih sering makan.
  • Minum sejumlah besar cairan bening untuk tetap terhidrasi, tetapi konsumsilah dengan sedikit teguk pada satu waktu.
  • Hindari makanan padat apa pun sampai muntah berhenti.
  • Beristirahat.
  • Hindari penggunaan obat yang dapat mengganggu perut Anda, seperti obat anti-inflamasi nonsteroid atau kortikosteroid .
  • Gunakan larutan rehidrasi oral untuk menggantikan elektrolit yang hilang.

Perawatan medis

Sebelum meresepkan obat, dokter Anda akan menanyakan kepada Anda tentang kapan mual dan muntah mulai dan kapan itu paling buruk. Mereka mungkin juga bertanya kepada Anda tentang kebiasaan makan Anda dan apakah ada yang membuat muntah dan mual menjadi lebih baik atau lebih buruk.

Sejumlah obat yang diresepkan dapat mengontrol mual dan muntah, termasuk obat-obatan yang dapat Anda gunakan selama kehamilan. Ini termasuk promethazine (Phenergan), diphenhydramine (Benadryl), trimethobenzamide (Tigan), dan ondansetron (Zofran).

Potensi komplikasi dari muntah terus-menerus

Kebanyakan mual dan muntah akan hilang dengan sendirinya, kecuali Anda memiliki kondisi kronis yang mendasarinya.

Namun, muntah terus-menerus dapat menyebabkan dehidrasi dan malnutrisi . Anda mungkin juga menemukan bahwa rambut dan kuku Anda menjadi lemah dan rapuh, dan bahwa muntah terus-menerus meluruhkan email gigi Anda.

Bagaimana mual dan muntah bisa dicegah?

Anda dapat menghindari mual dengan makan makanan kecil sepanjang hari, makan perlahan, dan beristirahat setelah makan. www.agenqncjellygamat.com/cara-mengobati-maag-kronis-dan-akut-secara-alami Beberapa orang menemukan bahwa menghindari kelompok makanan tertentu dan makanan pedas mencegah mual.

Jika Anda mulai merasa mual, makanlah biskuit biasa sebelum bangun dan cobalah mengonsumsi makanan berprotein tinggi, seperti keju, daging tanpa lemak, atau kacang, sebelum Anda tidur.

Jika Anda muntah, cobalah untuk minum sedikit cairan bergula, seperti soda atau jus buah. Minum ginger ale atau makan jahe bisa membantu menenangkan perut Anda. Hindari jus asam, seperti jus jeruk. Mereka mungkin membuat perut Anda lebih sakit.

Obat-obatan yang dijual bebas, seperti meclizine (Bonine) dan dimenhydrinate (Dramamine), dapat mengurangi efek dari motion sickness. Batasi makanan ringan saat naik mobil dan lihat langsung dari jendela depan jika Anda rentan terhadap mabuk perjalanan.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s